Sabtu, 29 Juni 2013

baginilah kalau wawancara kepada narasumber yang salah


Banyak orang yang bilang  kalau masa SMA adalah masa paling gak terlupakan dalam hidup seseorang yang melaluinya, di masa itu orang-orang mulai membangun jati dirinya masing-masing, mau jadi apa dan mau kemana mereka selanjutnya, semua itu bakalan di bentuk sepanjang perjalanan SMA ini, it’s mean masa-masa elo semua make’ seragam putih abu-abu ini adalah masa penentuan kehidupan lu di masa depan, ada banyak hal menyenangkan ketika elu menjadi seorang SMA-man, diantaranya : lu bakal punya kebebasan bawa kendaraan sendiri (terkecuali buat para Nebengers sejati), punya banyak pacar (bagi yang laku ), dan nemuin minat lu sendiri.
            Tap gimanapun, masa-masa SMA juga masa paling rentan dan menjebak, jika salah langkah bakalan susah ngerubahnya di masa depan
            Sebagai seorang yang lagi bergulat dengan dunia ke SMA-an, ada beberapa kewajiban-kewajiban tertentu yang kudu diselesein, salah satu contoh yang paling utama adalah “BELAJAR”. Tujuh huruf penuh makna ini bagaikan deadline yang musti dilakuin para SMA-wan teladan apalagi menjelang ujian nasional kali ini yang katanya sangat ulala.
            untuk memperoleh data mengenai pendapat pelajar tentang kewajiban belajar dan ujian nasional ini, ane mewawancarai para penghuni kelas XII IPA 3 yang mendiami blok paling kiri, yaitu rombongan tante rini cs.
Berikut hasil wawancara saya :
(dengan ragu ane memantapkan kaki melangkah menuju seonggokan abg cewek yang sedang asyik bergosip ria, terdengar suara tawa membahana ala kunti plus genderuwo dari arah mereka)
Saara   : selamat siang mbak-mbak, boleh saya mewawancarai kalian?
Rini      : oo… siang siang, silahkan duduk
Sara     : begini .. jadi saya ingin..
Asih     : (memotong pembicaraan) ooowhh!! Saya tauuu!! Pasti kamu mau mewawancarai kami  kaaaan?? Hayo ngakkuuuu!! Iiiihh.. kamunya!! Kok ngomong itu aja susah banget siiihhh!! Jangan malu-malu doonnkkk… hihihihi (ketawa ala kunti)
Sara     : tadi kan emang udah bilang mau wawancara to mbakk… -_-‘
Tu-yul  : ahhhh!! (sumringah sambil menjentikan jari di udara) anda tepat sekali datang kepada kami, di jamin, wawancara anda akan lebih nueeendaaaanggg!!!!
Sara     : hehe (ketawa garing), oh iya mbak marbun kenapa dari tadi diem aja?
Marbun : lagi sakit gigi! (judes)
Sara     : oowwh..
Comek : (mencolek tiba-tiba) aku gak ditanya nih!! Ahhhh.. (sok manja jijai)
Sara     : mbak comek kenapa dari tadi diem ajaa?
Comek : diem gimana sih? Gak liat aku aktraktif banget  apaaa?? Iiiihhhh.. kamunya salah nanya nihh!!! Ahhhh..
Sara     : -_-‘ (dalam hati : ehilegk*^*%&^$$$#$%#&^$*$%&^%$$#%%$***)
Rini      : oia, tadi kamu mau nanya apa? Cepetan donk, soalnya bentar lagi aku ada pemotretan gityuuu.. (melihat-lihat kuku)
Sara     : ah, baiklah!! Sebagai pelajar yang baik, tentu belajar sudah jadi kewajiban kita, nah menurut mbak-mbak sekalian kenapa sih kita musti belajar
Rini      : yaiyalah kita kudu belajar… (mebenerin jilbab) karna yah, kita udah bayar di sekolah ini, rugi donk ah, kalo gak belajar ke sekolah, gimana sih, coba deh diitung-itung, berapa kilo karet mak aku yang kudu kejual demi nyekolahin aku aja,,, itu aja kok nanya sih (sok judes, hitungannya manteb banget dah nih anak petani geteuuhh..)
Sara     : oh, begitu yah rin,  nah sekarang saya penhen nanya ke mbak tu-yul, hmm.. apa pendapat embak tentang adanya ujian nasional ini? apakah ini akan membantu pelajar atau gmana mbak?
Tu-Yul  : eh sumpe yeee,, kenapa giliran nanya gua yang sentimental gini? Tau gak siii,,, aku nih lagi pusiiing ye, bayangin, kita dihadapin sama 20 paket soal ! DUA PULUH paket soal !! ( manjat-manjat kursi ala kingkong) aduuuuhh gak kebayaaang,,, mana kita tinggal nya di pelosok gini, apa-apa juga belum lengkap, gak selengkap di kota-kota besar yey, mana lagi yang di pelosok kayak kampong aku, aduduhhh,, gaswat deh pokoknya
Comex : iyalahh yang tinggal di MarGOYOSO, hahahah (ketawa ngikik ala kuntilanak)
Tu-yul  : eh, jangan salah ya, gitu-gitu udah jadi distrik besar ye,, udah jadi kotaa !! buktinya aja sekarang UGM udah buka cabang di sana (gak mau kalah ceritanya)
Sara     :hah? Beneran mbak tu-yul? UGM bukak cabang disana?
Tu-Yul  : yaiya donkk, (kipas-kipas ala ibuk-ibuk arisan)
Comex : walah-walah bo’ong tuh, yang benernya UGM .. Universitas Gagal Margoyoso
Sara     : -_-‘
Menghela navas
Sara     : hmm,, mbak pine, bagaimana pendapat anda soal pengadaan ujian nasional ini? yang katanya harus mencapai angka 4 untuk lulus dan sudah di sahkan oleh pemerintah ini?
Pine     : menurut aku yah, dak usahlah ujian nasional kayak gini diadain,( menunduk ke bawah, tampang serius,) selain merepotkan banyak pihak, banyak merugikan orang juga (prok.prok.prok) semua elemen pemerintah jadi  korban, termasuk para siswa nya, semua jadi focus ke 6 pelajaran itu aja. Padahal pelajaran lain kan juga penting. Lagian ini seperti mencabut hak guru, kan yang tau keseharian murid, gimana murid itu dikelas, kemampuannya kan Cuma guru yang mengajar mereka, pemerintah kan gak tau. ! 
Sara     : wah, pendapat yang sangat intelektual mbak pine, (tepuk tangan) saya gak tau anda punya bakat bicara segini hebatnya, kata-kata anda sungguh bijak dan tersusun sekali, dari mana anda belajar omongan setinggi itu?
Pine     : saya ngeliat kopekan tadi ( menunjukkan selembar kertas)
GUBRAAAAAAKKKKKKKKKKK
Sara     : (bangun dari kejatuhan yang sangat menjebak itu) oh, baiklah… eheemm.. jadi menurut anda bagaimana solusinya?
Pine     : yah, solusinya tak usahlah ngadain ujian nasional segala (dengan logat batak nya yang kental) dikembalikan ke sekolah saja, lagian bikin repot siswa kali pun, kalau memang pingin ngebangun kejujuran, yang di atas atas itu dulu di baikin, kalaupun penerusnya jujur tapi contoh yang diliatnya aja korupsi terus, gak bakalan ngepek laahh…
Sara     : oke baiklah kalau begitu..
Comex : aku, aku kok gak ditanyaaaa ciiiiihhh (manja.manja sambil nari striptease di atas meja)
Sara     : hmm,, baik-baik,
(suasana tegang, seketika timbulah perkelahian hebat antara kubu biru yang diwakili oleh comex dan kubu merah yang diwakili oleh Tu-Yul, kedua monster ini mulai bersiap-siap di pinggir ring tinju  dipandu oleh coach terintaah yaitu rini dan si pesakitan –pineeeee marbuunnn- tampaknya kedua coach tengah memberikan wejangan sebelum bertanding sodara-sodara, mereka membisikkan sesuatu, teng-teng-teng beelll berbunyi, pertandingan pun dimulai, comex mulai menyerang duluan dengan jurus ketek mabuk nya dan dibalas oleh serangan babi ngesoot ala pinBun, jurus andalan turun temurun yang diwariskan kepada anak murid perguruan Pineee marbuuunnn)
The end. -_-

Posting Komentar