Minggu, 30 Juni 2013

Salam Sapa Blogger Personal !!


           Manusia itu makhluk yang paling bisa banget dalam perubahan, mereka bisa berubah dalam waktu setahun, sebulan, sehari, satu jam bahkan mungkin satu detik pun. Gak ada yang pernah stabil dalam kehidupan permanusiaan dan kadang-kadang hal itu membuat manusia terasa jadi lebih “menyeramkan”. Kita gak pernah tau kapan seseorang bisa jadi temen kita dan kapan juga seseorang bisa berbalik nusuk kita dari belakang, bahkan orang yang mengatakan “aku cinta kamu” hari ini, bisa jadi tiba-tiba berubah “aku benci kamu” hanya karna sebuah kesalah pahaman dan keegoisan setiap individu aja.

              Waktu masih sekitaran SD atau SMP aku inget banget kalau aku tu punya banyak temen, yah temen, bukan orang yang ngetawain elu saat elu jatuh. Tapi beneran, dulu rasanya mudah aja untuk berbagi cerita atau apapun yang aku rasakan ke orang-orang yang ada di sekitaran aku, semua terasa lebih mudah, lebih enteng karna masalah yang di hadapi gak terlalu komplek dan menyita banyak waktu, yah apa sih masalah anak kecil gitu kan –duileeee bahasanya- paling juga kalo gak gara-gara di hukum guru hormat bendera karna terlambat datang upacara yah paling gara-gara musuhan bareng anak kelas sebelah karna salah ambil sepatu aja. Yah, semua rasanya lebih mudah saat sama-sama, saat ada temen yang rasanya selalu setia nemenin apapun keadaannya, apapun meski itu artinya harus di hukum bersihin sekeliling sekolah akibat terlambat karna semalem begadang di acara nginap bareng di salah satu rumah temen satu genk kita.

              Tapi waktu berlalu dan semua berubah, temen-temen yang dulu mudah banget di ajakin hang out bareng, alay-alayan nyanyi di dalem kelas, atau hunting foto pakek kamera hape di taman kota sekarang udah kayak manusia paling sibuk sedunia aja. 

“luuup, kita makan es pusing tujuh kelilng yok di jalur, enak loooo… cuman tiga rebuan doaangg,, skalian habis pulangnya kita mampir di taman, hunting foto yok !! “
Si kulup yang diajakin ngomong malah sibuk dengan gadget baru nya
“lup,, kok diem sih.. ayok donk.. !!” dengan tampang memelas kayak belum di kasih makan sepoloh taun
“ih kamu liat gak sih !!” pasang muka sebel ala koala marah “ini,, si odong.odong marah niih.. duh, gimana donk !! liat aku gak di bolehin keluar nih sama dia !! harus izin dulu, ntar kena marah lagii… duuuhhh… kamu sih !!”

              Jeleb, kalo udah kayak gitu rasanya pengen garuk-garuk tembok aja saking sebel nya, pertama, di cuekin sama gadget, kedua, di sebelin dan ketiga disalahin dan dianggap jadi biang onar di hubungan mereka berdua. FIX , ini orang gak bisa lagi diandelin

              Semua temen-temen aku, temen-temen kecil aku yang berharga sekarang sudah mulai beranjak remaja –yah offcourse aku juga- mereka udah pada  mulai sibuk sendiri dengan aktifitas masing-masing yang totally beda dari beberapa tahun yang lalu, di tambah lagi dengan urusan pacar-memacar yang banyak ngabisin waktu buat mereka di banding dengan temen sendiri, akhirnya kita semua  mencar.. 

Yah, meskipun mereka akan kembali pada saat putus nanti

              Merasa kesepian dan gak ada satu orang pun yang ada untuk jadi temen curhat, waktu jaman SMA dulu aku  juga punya seorang pacar yang sekarang tentunya udah jadi mantan pacar, semua emang terasa 180 derajat lebih baik saat kita sama-sama orang yang kita sayangi, aku juga belajar mencintai, setia, dan juga percaya ke orang itu, semua terasa perfect, semua sebelum hal itu terjadi

              Yah, manusia memang gak bisa di prediksikan, bagaimana bisa menjalani sebuah hubungan yang lama jika tidak sedetikpun dalam waktu itu yang dia gunakan untuk bersama kita dia merasa sayang terhadap kita? Karna memilih cinta lama, cinta yang sebelumnya mengangkat ku naik tiba-tiba menghempaskan aku jatuh ke bawah, jatuh sehancur-hancurnya sampai aku bener-bener ngerasa apa yang namanya “GALAU”

              Saat galau aku merasa begitu sendirian, dan saat sendirian aku mencari teman-temanku, tapi kebanyakan dari mereka hanya mendengarkan tanpa memahami, dan itu membuatku merasa aku perlu sesuatu untuk ku jadikan tempat dimana aku bisa puas menceritakan apa yang aku rasakan dan aku fikirkan dalam jalan dan caraku sendiri tampa takut mereka akan menertawai atau mengatakan bahwa aku penganut system “ALAY”

Kenapa harus blog?

              Kenapa harus blog? Alasan pertama tentu karna gak selamanya temen-temen itu ada di samping aku buat hanya dengerin cerita-cerita, keluhan dan kegalauan aku. Gak mungkin juga aku ngebebanin fikiran mereka yang udah mumet karna masalah klise such as “apa-apa izin sama pacar” –pacaran aja sama satpam kalo gitu- dengan problem aku yang makin-makin aja.

              Alasan kedua adalah karna kayaknya agak ALAY kalau sedikit-sedikit curhat soal masalah pribadi di jejaring social, media social mungkin cocok banget untuk orang yang pengen kegiatannya di ketahuin orang banyak, dan juga kayaknya kebanyakan orang gak suka kita bicara mantan doank di tweeter atau fb

              Alasan ketiga adalah kemudahan menjadi diri sendiri, dalam blog kita bebas bicarain apa yang kita mau, apa yang terjadi sama kita, apa yang kita rasain tanpa kita perlu takut akan ada yang gak sengaja baca trus ngata-ngatain yang eggak-enggak soal kita, yah kalau pun akhirnya mereka aka bicara gitu, tentu bakalan jadi salah mereka juga ngapain coba baca-baca blog orang yang dia gak suka
nah loo..? 
 

Darimana belajar soal blogging ?

              Aku juga lupa dulu bisa tau dari mana, tapi yang jelas entah zaman smp atau mula-mula SMA itu aku mulai belajar bikin blog, otodidak aja sih, jadi dulu mungkin cari-cari sendiri caranya di internet trus akhirnya bikin deh, dulu kayaknya aku punya beberapa blog, tapi udah lama banget dan mungkin sekarang juga udah teronggok di tumpukan sampah yang gak terpakai, itu juga blognya gak jelas dan hancur banget, yah karna emang gak terlalu focus ke blogging sih waktu itu.

           Blog ini adalah blog yang emang bener aku punya dan emang aku bener dah –kok kata-katanya muter-muter yah? – jadi pengen gabung dari sini aja

Alasan pengen gabung di blogger energy?

              Actually I don’t really have a specific reason why do I want to join this, mengingat dan menimbang bahwa tulisan aku juga gak begitu bagus untuk ngarepin apresiasi dari orang lain atau sekedar komen, sadar banget gimana kemampuan menulis aku.

              Tapi somehow, aku juga pengen jadi blogger sejati di mana ada juga akhirnya orang yang sudi baca tulisan aku –harap banget bisa ketawa walaupun nyakitin karna mereka ngetawain hidup aku- dan ninggalin komen atau like, karna gak tau gimana caranya untuk ngelebarin lingkaran itu, jadi aku berusaha mencari temen se blog se perjuangan –duilee- di BLOGGER ENERGY ini.

              Hopefully ada juga yang ngebaca dan ninggalin komen di blog ini, saling berbagi cerita dan ketawa bareng, yah… walau pun beda tempat, waktu dan keadaan.
Oke itu aja dulu deskripsi aku soal kenapa aku memilih jadi seorang blogger personal dan kenapa akhirnya aku memilih untuk gabung di BLOGGER ENERGY ini…

Salam blogger energy !!
Photobucket
Posting Komentar