Minggu, 30 Juni 2013

Tempat Paling Angker disekolah !!

                
      Perkempinas adalah event besar pramuka yang menyisakan begitu banyak cerita dan kenangan yang tak habisnya bagi aku si cecunguk ini, begitu banyak cerita yang tertinggal, teman yang bertambah dan of course tugas yang menumpuk untuk di selesaikan.
Sebagai siswa yang hiper aktif (baca : autis) aku selalu dapat panggilan buat ngikutin sejumlah kegiatan yang mengharuskan aku buat pergi dan ninggalin sekolah untuk beberapa waktu lamanya, entah apa yang membuat guru-guru itu terpana hingga memilih aku yang entong bin dodol ini buat  membawa nama besar sekolah di kabupaten, provinsi bahkan nasional sekalipun, padahal tampang ane sama sekali gak meyakinkan. Mungkin guru-guru itu terhipnotis oleh senyum manis merona ane sehingga tiba-tiba mereka percaya ngelepas ane dengan nama baik sekolah dan kabupaten di pundak anak ingusan kayak ane.. -_-‘

            Setelah eurofia perkempinas berakhir dan gaji ane belum juga ditangan, jadilah ane sendiri di sini merenungi nasip tugas-tugas ane yang udah numpuk semua kayak kain di rumah ane yang menggunung sehabis di jemur di hari minggu, bingung mau nyelesein dari mana? Sementara pacar udah ngingatin tugas ini dan tugas itu yang kudu disetor sebelum buku nilai ane kosong melompong, ane masih aja berakhir tak berdaya dia atas tempat tidur (baca : tepar), harus ane akuin kalau perkempinas kemarin cukup menguras tenaga dan emosi ane, bayangin aja lu kudu mendep 10 hari lamanya di bumi perkemahan yang jarak dari lapangan utama ke tapak perkemahan nya aja 1 kiloan lebih –dan lu kudu mundar-mandir nglewatin itu setiap harinya di tengah siang yang panas nya membakar jiwa, mampus deh !!-, memandangi cewek setiap harinya –yang membuat ane merinding sendiri kalau-kalau ada yang jadi penyuka sesama lempengan setelah ini- tanpa cowok keren untuk dilihat dan dijabahi –ini yang paling nyesek- dan setumpuk rutinitas yang itu-itu aja, bener-bener bikin ane all out.

            Dengan ketakutan akan tugas dan terror nilai serta rasa kangen membahana dengan sang pacar tercintah –sekarang udah mantan pacar- , akhirnya ane bergegas pulang sebelum di usir dari buper sungai gelam oleh panitia-panitia nya (baca : di pulangkan). Dan akhirnya sampai di kota bangko tepat jam setengah sebelas malam, ingin hati untuk tidur apa daya tidur tak sampai, terhalang oleh tembok 2 ulangan besar –biologi dan mtk- nih mata kudu nyalang buat ngapal dengan sistim SKS seperti biasanya, jadilah malam itu ane kencan semalaman suntuk dengan buku biologi dan MTK yang bikin kepala ane jadi muter-muter 7 keliling, rasanya tuh kayak di lempar sama tangan super besar, di bawa kuda terbang berputar-putar, sambil makan udang bakar,, aisshh

            Guru biologi ane emang tega banget kalo ngasih nilai, udah tau tulisan ane hancur kayak kapal titanic yang kelelep di atlantik dan corat-coret kayak cakar ayam, eh, dianya malah nilai dari sono, bukannya dari inti dan bahasan ane di dalamnya, mudah banget kasih nilai B yang bikin ane kejebak di dalam ulangan harian lisan yang ulala banget!!
Padahal ibu yanti –guru biologi ane- itu kagak ngerti gimana jerih payahnya anakmu ini mengulang cattatan nya 2 kali karena buku catatan ane yang awal hilang entah kemana, -gue kutuk orang yang udah ngambil tuh buku tanpa sepengetahuan ane jadi mandul- eh, teteeep aja dapat nya nilai B, padahal udah melewati proses edit yang panjang tuh, gak bayangin kalau buku catatan ane yang pertama di kumpul, ane dapat brapa yah? C- kali? Pokoknya intinya ane paling parah dalam urusan tulis menulis pakek tangan.
Dan yang paling nyebelin nya lagi, buku itu secara ajaib muncul di atas meja ane setelah seluruh catatan di ponten (baca : di beri nilai) ,gilaaa!!!! Gak kalah nyebelin dengan itu, wktu ambil nilai UH biologi kemaren, hapalan ane buyar semua yang bikin nilai biologi ane down lagi.! Huaaaa (T-T) Untung aja yang MTK enggak –padahal aku lebih konsen ke biologi daripada MTK kemarin malam- sungguh ironi..

            Lain guru lain cerita, kalau buk yanti percaya banget dengan filosofi “tulisan melambangkan tingkat kepercayaan terhadap pemahaman siswa”, lain pula dengan pak widodo, pak widodo a.k.a pak Wid adalah guru fisika yang ulala banget! Dalam sehari saja pak wid bisa ngajarin seluruh kelas tentang materi satu bab penuh dengan menakjubkan bin memusingkan, bayangin aja setelah tattitutetot ngoceh di depan kelas, besoknya tampa ada aba-aba dan pembahasan soal sebelumnya, kita langsung aja di kasih tugas yang nilainya dianggap sebagai nilah ulangan harian, fantastic banget gak sih?!!

            Jadilah seluruh kelas sempoyongan pusing 17 keliling, 18 tanjakan, 20 turunan, ketika kudu nyelesain soal-soal yang harus diselesain hari itu juga buat dinilai, pak wid percaya kalau semua siswa mampu mengerjakan soal soal itu tapi kenyataan di lapangan tidak pernah seperti yang di bayangkan, dengan terror nilai rendah yang pastinya tidak ingin terjadi, maka dengan segala cara, halal ataupun enggak, tuh isi harus di dapetin, maka cara elit yang selalu di jabanin para pemburu jawaban adalah melihat catatan teman selagi teman itu mencari (baca : mencontek) dan bagi siapapun yang menolak memberitahu maka siap-siap aja di kucilin. Tapi temen-temen, sebenarnya pak wid adalah guru yang baik dan cerdas, hanya saja mungkin agak kurang tegas atau mungkin karna nih kelas isinya makhluk –makhluk mutan dari neraka aja makanya guru sesangar apapun gak ada pengaruh nya di dalam kelas XII IPA 3 yang –katanya- elit ini.
Dengan pak wid ini ada sekitar 3 biji lagi tugas yang belum ane selesein, but setelah ane periksa lagi ternyata tugas yang tinggal ada 4 biji brew!! 4!! Dan bukan 3!! Olala… jadilah ane uring-uringan ngerjain 4 biji soal fisika yang ribetnya minta ampun sebelum ujian di mulai.. 

            Ruang guru adalah daerah paling angker di sekolah –selain WC dan beberapa ruangan kelas- di dalam daerah ini lu kudu ngerendahin diri di depan penghuninya yang mempunyai kekuatan besar buat menghancurkan reputasi elu dalam dunia persiswaan dalam sekejap, setiap tingkah laku kita bakalan di liat oleh tiap pasang mata begitu kita masuk ke ruangan itu, salah sedkit saja bisa berakhir fatal dan berakhir dengan jadi bahan gosipan guru, gak asik banget kan?
Ruang guru di sekolah ane di SMA Negeri 6 Merangin terbagi menjadi beberapa blok, blok khusus laki-laki dan blok khusus perempuan. Guru laki-laki umumnya menempati barisan yang sama di deret sehabis pintu sebelah kiri, kecuali bagi beberapa guru senior. Blok khusus guru perempuan pun terbagi lagi menjadi dua blok, yaitu golongan muda dan golongan tua, sejenis system junior-senior dalam pengalaman mengajar, kedua blok ini saling berhadapan dan kerap kali terjadi perdebatan di antara mereka.

suasana tempat paling angker di sekolah (baca : kantor) kalo para penghuninya pada lagi nimbrukin anak.anak dengan kata-kata dan angka-angka yang bikin pusing kepala tujuh ratus, tujuh puluh tujuh kali muternya.







        

           Dari beberapa blok yang ada di ruangan itu,  blok yang menjadi pusat ke angkeran nya adalah di golongan tua, disanalah berkumpul guru-guru berpengalaman yang telah mendedikasikan separuh umurnya untuk memberikan ilmu bagi penerus bangsa yang konon katanya memiliki tingkat ke killer an tertinggi di antara blok yang lain, dan di blok itu pula ane harus membulatkan tekat memantapkan kaki tuk melangkah demi tugas yang belum terselesaikan, menemui seorang guru yang terkenal sangat disiplin, buk erna.


 blok golongan tua -ups- tampak beberapa dari para anggotanya yang udah sangat berpengalaman dalam menghadapi para pelajar ababil di luaran sonoh. kalo ngeliat posenya yang gini, apa yang ada di fikiran anda??






            Ane masuk dengan perasaan gentar, ada sedikit takut yang tersirat dalam hati ketika memasuki ruangan guru yang pagi itu masih terlihat sepi. Kulihat deretan blok golongan tua yang umumnya telah di penuhi oleh beberapa guru, kontras dengan blok muda yang masih sepi pengunjung. Aku berdiri di hadapan meja buk erna yang hari itu mengenakan pakaian dharmawanita nya, sedang mengenakan lipstick merah di bibirnya
“a…aa..assalamualaikum buk..” beberapa guru senior yang turut hadir di sana menoleh kepadaku (dengan tatapan tajam, membuat nyaliku ciut bagai kerupuk di siram air) , begitu juga buk erna.
“hmmm.. “ buk erna berdehem sebentar, lantas melanjutkan make up time nya
Seketika suasana horror melingkupi seluruh tubuhku, ini lebih mengerikan dari yang kukira
“buk, sara ka nada tugas bahasa yang tinggal, yang ulangan praktek pantun buk..” kataku pelan dengan wajah se innocent mungkin yang aku bisa lakuin
“wah… gimana yah.. ? masalahnya itu tugas berbalas pantun pula, “ jawab buk erna sinis, terkesan meledek, mencoba mempermainkan ku
“sara ikut kelas yang belum aja kalau bisa buk..” rasanya jantung ane kayak mau copot
“hmmm.. gimana yahh??” buk erna membubuhkan bedak nya, seolah tidak perduli keberadaan aku
“dia ke jambi buk..” buk fadliana –guru bahasa arab- menimpali, mencoba membantuku
Buk erna tampak lebih cuek lagi, mitos bahwa guru-guru senior ini begitu mengaurakan sehingga dapat meluluhkan jiwa setiap yang berhadapan dengan mereka, aduuhh.. aku berusaha memutar otak ku mencari cara bagaimana mengatasi situasi ini, ooh tidakkk!!
“jaa—jadi gimana buk?” waduh kacau! Panic ane udah tingkat dewa! Ane udah gak bisa bicara dengan benar niih!! Seluruh badan ane gemeteran tak berdaya, ane bagaikan anak ayam yang masuk ke kandang macan,  benar-benar snack yang enak dan lemah untuk dimakan saat itu juga
“kamu liat gak sih ibuk pake’ baju apa?” timpal buk erna dengan nada agak tinggi,
Aku yang terkejut melihat setelan serba pink yang di pake’ buk erna kala itu, bener-bener gak ngerti dengan maksud perkataan ibuk itu –dasar otak udang nih-
“ibuk aja gak tau ibu bisa masuk apa gak nanti!!”
“hmm.. trus gimana nih bu?” kesalahan besar gue adalah banyak bertanya ‘gimana’ dan gak kunjung berfikir
“YA udah la!! “ hadoooww, guru biologi killer nyahut nih!! Bikin jantung mau copot aja! “yang penting kamu kan udah ngelapor, nanti pasti di pertimbangkan ibuk itu, sekarang kamu pergi aja!!” ini baru namanya pengusiran secara tegas!!
Akhirnya pagi yang malang itu aku akhiri dengan berlari ngibrit ke luar ruangan setelah member salam dengan ber haik haik ria ala orang jepang, memalukan.

            Tapi kenangan yang gak kalah memalukan dan mengerikan yang ane alami selama dunia per SMA an ane yang ane alamin di dalam ruangan Guru adalah “MENANGIS DI RUANG GURU”. See? Yah, ane emang anak yang cengeng abis, gayanya aja sok-sokan jalan tegap, sekali kena bola voli aja langsung mewek, jadi seluruh guru mulai dari yang guru TIK sampe guru MTK pun tau kalau ane itu anak yang cengeng.

             Pernah suatu ketika di hari ulang tahun ane ke 15 , dimana waktu itu ane terlambat datang dan saat yang sama pula ane belajar dengan guru bahasa killer yang garangnya naujubillah himinjalik –yang kala itu jadi wali kelas ane- maksa ane buat ngelakuin beberapa tindakan yang menurutku kacau abis, gak, dia gak nyuruh ane nelen durian bullet-bulet kok, tapi gara-gara itu ane fix abis jadi bahan ledekan guru di ruangan mereka karna nangis cengeng-cengeng gak terkira disana karna minta maaf ke guru bahasa yang –karna efek ngerjain ane- gak mau nerima maaf dari anaknya yang unyu-unyu ini. 

           Akhirnya udah pasti ketebak, yaps.. ane berakhir dengan tepung dan telor bergelimpangan di seluruh badan siap untuk segera di goreng jadi manusia krispi.. 

       Ada beberapa kenangan yang menyenangkan dan ada juga yang enggak, yah, walaupun termasuk anak yang gak bikin banyak masalah dan baik hati –oooohhhh- tetep aja ruang guru nyampe saat ini, nyampe detik ini, tetep jadi ruang paling angkeeeerrrrr di seantero SMA 6, yah tentu, mengalahkan mitos WC di samping kelas sepuluh C…hiiii
Posting Komentar