Senin, 22 Juli 2013

Ramadhan Oh Ramadhan





Assalamualaikum Warrohmatullahi Wabarokaaaatuh !! (ala da’i cilik cacingan lagi manggung)

              Mak kate kalau ngucapin salam itu kudu, musti, patut dan harus lengkap-lengkap, supaya pahalanya banyak. Nah mumpung lagi bulan ramadhan yang katanya setiap amalan yang kita lakuin jadi dilipatgandain pahalanya, ayo banyak-banyakin salam supaya pahala kita jadi tambah banyak juga ! siapa tau bisa ngalahin pahala orang yang puasa seharian, jadi gak perlu puasa lagi deh.. wkwkwkw (ups, gak dink) :D 

Jadi mulai dari sekarang, mumpung masih suasana ramadhan !! ayo kita ngucapin salam banyak-banyak, salam ke mama, salam ke papa, salam ke tante, ke oom, salam ke abang, ke ayuk, salam ke tetangga, dan jangan lupa, salam ke man*tan juga 

Hihihi >_<

Oke, kita lupain soal ngucapin salam. (apalagi ke man*tan)

              Ini adalah bulan ramadhan ke 16 dari kehidupan aku, kenapa? Ya iyalah soalnya nih umur baru 16 tahun dan belum juga nyampe 17. Padahal ceritanya ini juga udah mau jadi mahasiswi Dan KTP pun juga belum ditangan dan lagi-lagi harus rela jadi keset kaki omongan temen-temen sekelas dulu yang pamer jari kirinya yang entah gak mau ilang, atau sengaja gak mandi Cuma buat mamer tuh tanda biru aje ke aku dan nge-bully aku dengan permainan “anak kecil belum boleh nyoblos” itu
Itu NYESEK !! 

              Back to ramadhan. Di bulan penuh berkah ini, kita tau bahwa setiap harinya, setiap detiknya adalah kesempatan besar bagi kita untuk jadi manusia yang lebih baik lagi dan lebih dekat lagi dengan Allah SWT. Kenapa? Karna menurut mak gua (lagi) Allah membuka pintu tobat selebar-lebar nya bagi hambanya yang serius ingin bertaubat dan kembali ke jalan yang benar. –Cieeeee prok.prok.prok-

Eits.. ini ada hadisnya loo

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ كَفَّارَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ

“Shalat yang lima waktu, dari jumat ke jumat, dan ramadhan ke Ramadhan, merupakan penghapus dosa di antara mereka, jika dia menjauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim No. 233)

              Setiap harinya mulai dari malem sampe malem lagi, kita bakalan sering banget ndegerin kalam ilahi dari manusia-manusia berbakat dalam urusan baca.membaca Quran. Kita jadi bakalan sering bilang Subhallah, jadi mendadak alim karna sering solat, cewek-cewek jadi tambah manis dan cowok-cowok nya jadi tambah ganteng pakek beeuudd karna pakaian nya yang mulai full-bahan. 

              Seharusnya bulan Ramadhan gini jadi momentum yang paling tepat banget buat kita, khususnya para remaja untuk mulai memperbaiki diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Meskipun katanya pada bulan ramadhan setan-setan pada ngungsi ke neraka, kita gak boleh lantas jadi tenang-tenang aja dan ngelupain kewajiban kita kepada tuhan YME

Karna menurut aku, setan yang paling berbahaya dan harus di waspadai bukanlah setan yang gentayangan di luar sana. Tapi setan yang paling mengerikan adalah setan yang berada di sini, di dalam hati kita

Namanya Hawa Nafsu

                  

Menjadi seorang remaja tanggung seperti ini adalah masa-masa tersulit bagi aku yang sedang menjalani tahap pengangguran berat pasca lulus SMA kemarin. Ramadhan tahun ini juga rasanya jadi tambah berat untuk suatu hal yang aku gak ngerti itu apa, mungkin sejenis shock terapi karna keadaan yang baru atau sejenisnya. Aku jadi Absolutely melenceng dari planning ramadhan yang udah aku buat jauh sebelumnya

Planning satu : “Bulan Ramadhan ini harus ikut selalu Tarawehan (kecuali kalo lagi halangan)

Kenyataannya :
              Nyampe ramadhan ke berapa nih? Jumblah tarawehan yang aku ikutin masih bisa di itung pakek jari tangan sebelah aje, padahal tamu juga belum datang, apalagi kalau udah datang. Berapa kali coba aku ngikutin tarawehannya ? Naujubilahiminjaliiikkk

Semuanya terasa mudah untuk satu dua hari pertama di awal-awal ramadhan, tapi begitu kelanjutannya, aduh beud gilak susah maneehh njalaninnya

Entah kenapa, entah faktor apa, padahal gak ada angin gak ada ujan, gak ada bau kentut adek aku, bahkan perut juga udah penuh kekenyangan gara-gara makan kolak 3 baskom waktu buka tadi. setiap kali aku pengen banget yang namanya Taraweh, ada aja alasan untuk belok

Aku             : (ngomong ke cermin) okeh !! hari ini harus tarawehan pul 22 rakaat !! caiyooo !!

Tiba-tiba hape bunyi (bip.bip.bip.bip)

One new message ->> from “devil 1” ->> “sar, main ke rumah aku yoh, ngumpul-ngumpul nah sama alumni SMA mareeen… :D”

Akhirnya tinggalah taraweh yang berharga dan berganti ke acara gossip ria ngomongin obrolan tetangga nyampe tarawehnya ilang melayang entah kemana

                   Ajakan itu belum sebanding dengan kalau misalnya mud aku tiba-tiba berubah jadi jelek, karna aku ini seorang tuna asmara, aku jadi rentan galau… galau itu udah kayak makanan sehari-hari sekarang. kalau aku galau aku jadi males ngapa-ngapain, aku harus apa cobak? Tuhaaan.. bantu akuuuhh (bediri di tengah-tengah lapangan sambil teriak ke langit ala-alanya drama telenopela jaman ’90 an)

Planning dua : “Puasa Gak Boleh Bolong (kecuali Halangan)”

Kenyataannya : ?
Ayuk           : dek, ke angun-angun yoook !!
Aku             : okeh seep !!

Nyampe di angun-angun, liat mamang jualan cendol di pinggir ancol

Ayuk           : dek, batal aja yoook,
Aku        : aih, ndak lah, sayang dibatalin, udah jam 12 nah (pura-puranya liat jam tangan)
Ayuk           : kalau ayuk traktir cendol mau??
Aku             : aih, no no lah… sayang, sayang…
Ayuk           : kalau di traktir cendol plus gorengan plus makan di jfc gimana?
Aku             : boleh ! boleh !

Yah ternyata harga iman aku gak lebih dari selembar duit lima puluh ribuan, sedih

Planning ke tiga : “Khatam Al-Quran ramadhan ini”

Kenyataannya :
                   Nyampe sekarang pun aku masih sibuk di depan laptop pagi –siang-sore-malam gak brenti-brenti. Kalau gini jangankan mau khatam al-Quran, move on dari depan laptop aja susahnya hampir-hampir mirip move on dari (mantan) pacar aja. Jahanam gila banget (jangan lupa Beuud)

Boro-boro mau baca al-Quran, buat baca raut wajah mak yang udah ngerut-ngerut marah aja gak aku lakuin.  Kalau gini mulu kapan coba khatam Al-Quran nya? Tahun depan kali yah?
Huft.. (ngela navas)

Susah banget yang namanya ngelakuin planning yang udah di buat untuk bulan ramadhan ini, udah di tempelin gede-gede pakek kertas karton di tembok kamar juga belum tentu bisa di lakuin sepenuhnya, ada aja alasan untuk melenceng, sedih

                   Berjuang untuk melawan yang namanya hawa nafsu itu mungkin hal yang paling inti dari bulan ramadhan itu sendiri. Melalui puasa, kita gak Cuma di tuntut untuk menahan diri dari haus dan lapar seharian aja, mungkin lebih dari itu, makna puasa adalah untuk melatih diri kita mengendalikan hawa nafsu serta rasa malas supaya menemukan yang namanya ketenangan serta kenikmatan hidup dari Allah SWT baik lahir maupun batin sesuai akidah-Nya

                   Aku masih berjuang melawan yang namanya hawa nafsu dan rasa malas yang ada di dalam diri aku, yah … semoga aja aku menemukan jalan yang benar jadi ramadhan kali ini akan lebih barokah untuk hidup dan pendewasaan diri aku. Sampai akhirnya kita menemukan ‘kemenangan’ itu, kita gak boleh berhenti berjuang  mengendalikan hawa nafsu kita yah teman-teman.
Go Win !! Go Fighting !! caiyooooooo cemungudhh !! :D

Well, in fact  

Bulan Ramadhan itu menyenangkan,, tapi susah dijalanin


Kamis, 18 Juli 2013

Bukannya MUNAFIK, tapi ...


Assalamualaikum wr.wb
Salam sejahtera bagi kita semua
Yang saya hormati ibu dan bapak…. (eeh??)

              Ehem… cek sound 123… oke 

              bulan ramadhan kayaknya punya pengaruh yang besar banget bagi apapun yang terjadi di sekeliling aku, semua jadi serba agamis dan berbau alim.aliman. mesjit jadi tambah penuh, lagu-lagu islami dan kajian sering di puterin, temen-temen cewek aku yang kemarin rambutnya pada di cat dan apa itu namanya yang rambut di sambungin itu? udah berubah style jadi hijabers, serta suara kartun upin-ipin yang biasa ngebangunin aku bergeser tergantikan suara abang-abang mesjit yang sibuk berkoar “sahur…sahur..” lewat TOA 

              ngomong-ngomong soal bulan ramadhan, ini adalah ke sekian kalinya aku jadi Tuna asmara (baca : jomblo) di bulan suci yang penuh berkah ini. it means .. gak ada buka bareng pacar, gak ada yang bangunin, gak ada yang ngingetin saur atau buka, dan gak ada nongkrong berdua abis solat subuh di taman kota  (upss)

sepinya hape FIX ngalahin sepinya kuburan 

              jadi ceritanya aku punya sejenis geng keren yang lebih pantes di sebut rombongan gossip daripada geng macho, namanya P9 alias Panitia Sembilan. Kenapa jadi kayak nama panitia perumus UUD 1945 (kalo gak salah) gitu? bukan, bukan karna kami bakalan mendobrak UUD kita dan gantiin pakek gossip ayu ting-ting hamil duluan. Tapi karna P9 beranggotakan 9 gadis yang (gak semuanya) centil dan alay ababil –tak lupa narsis-

              diantara mereka bersembilan itu, aku adalah yang (belum) punya pacar di temenin dengan jomblo tahan lama, awet dan gak pakek ekspayer si gendut ayu widyaswari

              dengan status yang begini, aku resmi memegang gelar “jomblo perak” di antara mereka Sembilan. Untungnya masih setingkat lebih bawah dari pada si jomblo emas 70 karat ayu ndut

              Sebenernya aku sih gak pernah risih dengan status ke-single an aku ini. biar single tapi gua happy mamend !! aku bisa jalanin hidup sesuai apa yang aku mau, bebas buat mengagumi dan temenan bareng siapapun dan kapanpun tampa perlu takut kalau tiba-tiba ada yang ngambek atau marah gara-gara itu

              Tapi kayaknya bagi P9, jomblo termasuk salah satu HADAS BESAR yang kudu di ilangin statusnya cepet-cepet dengan air tanah 7 kali supaya jadi suci lagi. Jadi sebisa mungkin meminimalisir banyak waktu yang terbuang dalam kejombloan, karna fakir asmara menurut mereka adalah NAJIS dan jomblo harus di musnahkan dari muka bumi ini. (geleek… #nelanLudah)

              Salah satu penganut identik system ini adalah temen aku yang namanya riri (awas menggigit), riri ini sangat baik dan perhatiaaaan banget ke aku, saking baiknya dia gak pernah lupa tiap harinya untuk slalu mengingatkan kalau aku ini jomblo

Yah… aku ini jomblo

*pagi-pagi -> buka tweeter -> buka @Connect -> dapat mention dari riri -> “@saraSashi pagiii jomblo peraaakk, semoga cepet dapat pacar baruu eaaakk :*” *

*siang hari -> buka pesbuk -> dapet pemberitahuan -> Ariadna S. Miranda mengirim sesuatu di kronologi anda -> bukak -> “mrs. Galauu… cuci lah lagi perak tuuh, ntar karatan loo jomblo peraknya” *

*malam -> liat hape -> one new message -> bukak -> from : riri “malam jomblo peraak, pasti hape kamu sepi yah? Kaciaan.. sini.sini aku temenin aja yah..  “ *

DEMI TUHAAAAAANNNN (Nabok meja 100 kali)

              Emangnya salah gitu ya kalau jadi jomblo? Emangnya hina gitu yah kalo gak punya pacar? Gue juga manusia lagi.. punya rasa punya hati… jangan samakan dengan pisau belati !! (numpang nyanyi)

              Kenapa rasanya hina banget punya status seperti ini. yah aku emang tau kalau jadi jomblo itu gak enak banget, setiap hari jomblo selalu di hadapin dengan kenyataan pahit bahwa orang-orang punya pasangan masing-masing. Dimana-mana aku liat orang pamer hubungan mereka, jalan berduaan, foto berdua dengan pose jelek-jelekan gitu, di fesbuk.. tweeter.. aku juga bisa liat !! bilang sayang-sayangan… “sayang udah makan belum??” atau “@antublau mentionin aku dong sayang..” ..

Gue siapa coba yang gituin??

Sedih banget jadi jomblo, apa-apa sendirian… tapi gak ada satupun yang ngerti sedihnya aku dan malah njadiin aku bahan olok-olokan mereka…

Itu NYESEK !!

Ngertiin aku dooong.. –muka melas seribu turunan-

              Ada alasan kenapa aku milih buat jomblo gini dan gak lagi focus ke nyari pacar kayak mereka… aku trouma… sakid banget rasanya tiba-tiba di putusin padahal masih sayang. Itu rasanya JELEB banget, lagi cinta-cinta nya gitu tiba-tiba dia bilang “kita udahan aja” … itu sakiiiiddd banget (beginilah kalau cinta habis di mantan)

Kalau cinta habis di mantan itu jadi lupa gimana rasanya jatuh cinta, yang keinget Cuma gimana rasanya cinta jatuh…

              Mereka gak ngerti !! dan itu sakkiid banget (pekek beud), udah kayak lagu nya Christina perry yang “jar of heart” yang gini nih… 

“And its took so long just to feel all right
Remember how to put back the light in my eyes”

              Aku ngerasa kalau yang namanya pacaran itu Sh*t bener , awalnya di mulai dengan PDKT , setiap hari kontak-kontakan, cerita-cerita pokoknya maniiiisss bener.bahkan menurut aku masa PDKT lebih manis 1000 kali lipat daripada pacaran itu sendiri. Karna dalam masa PDKT itu calon gebetan kamu bakalan jadi kayak permen gulali yang mudah dibentuk dan maniiiis banget, nurut gitu…

Jadi yang pengen pasangannya gak berubah-rubah, perpanjangkanlah masa PDKT anda

              Terus akhirnya pacaran, semua masih tetep indah untuk 1 atau 2 bulan pertama, trus mulai ada pertengkaran, merasa gak cocok lagi, merasa terkekang dan akhirnya putus.
Kalau udah putus, yang namanya galau gak akan bisa dihindari

Hidup apa-apa bawaannya galau, kerja juga galau, di skolahan, kampus juga galau.. milih takjil buat buka puasa juga galau, ngeliat satpam komplek telponan juga galau, ngeliat hujan galau, ada di persimpangan jalan ke rumah juga bikin galau (lupa jalan pulang), nyampe ngeliat teletubis pelukan juga jadi galau.

Apa cobak? Awalnya juga seneng-seneng, udah serasa dunia milik berdua aja. Tapi akhirnya kandas juga di tengah jalan. Awalnya janji-janji sehidup sematih, yang ada malah hidup nya sama-sama eh pas matinya di tinggalin. Gak ada yang pasti dalam pacaran Dan smua kenangan yang udah kebentuk harus di lupain, katanya harus Move on, move on apa cobak? Ngerubah apa yang udah jadi kebiasaan itu sulit !!
              aku ngerasa pacaran itu udah gak ada benefitnya lagi buat diri aku, banyakan mudaratnya daripada baiknya, mending juga taarufan dulu, selain bisa melebarkan pertemanan, kita juga bebas menyukai siapapun dan bebas juga tepe-tepe (baca : tebar pesona) ke anak nya dokter anak di depan rumah sakit (ups)


Selain itu untuk, ada juga beberapa hal yang aku gak sanggup ngelakuinnya tapi selalu ada setiap kali membina hubungan baru, itu yah gini 

1.      Harus siap patah hati

                Menjalani sebuah hubungan berarti udah nyetujuin untuk “patah hati” sewaktu-waktu, karna gak ada yang abadi dalam hubungan yang mereka sebut pacaran itu, dan seperti yang udah aku bilang “manusia bisa berubah kapanpun mereka suka”
Dan itu berbanding lurus juga dengan intensitas ke-patah hati-an manusia
                Aku gak siap patah hati, aku gak siap jadi kayak riri yang ibarat kata udah jatuh ketimpa tangga lagi
Kenapa ketimpa tangga? Bayangin yah, udah di selingkuhin, udah di khianatin, udah LDR (iyah LDR) harus juga ngadapin kenyataan putus-nyambung yang bener-bener bikin tekanan batin dan hidup jadi gak tenang
Semua itu hanya untuk alasan gak logis yang menurut aku rugiin banget
“aku masih sayang sama dia…”
Sementara dia malah sibuk jalan bareng  cewek dan ngajakin cewek itu jalan di waktu kita sms “hati-hati di jalan yah sayang..”

Itu MIRIS !!

2.      Harus siap ngorbanin banyak hal
                Aku juga gak siap harus ngorbanin banyak hal Cuma untuk gebetan doang, aku gak siap tiap hari lapor ke gebetan tentang apapun yang aku lakuin. Aku gak siap ngabisin waktu aku di satu orang aja
Hal yang bikin susah move on yah ini, karna ngabisin waktu kita di mantan doang
                Aku juga gak mau jadi tahanan karna gak dapat izin dari pacar buat keluar rumah, buset dah.. belum jadi suami aja udah brani ngelarang-larang, apalagi kalo misalnya jadi…
Betapa terkekangnya hidup aku kalau misalnya itu terjadi

3.      “oke, aku bakal pergi dari hidup kamu” tapi sebenernya….

                Biasanya kalau udah putus dari seseorang dan putusnya ninggalin bekas banget, kalimat “oke, aku bakal pergi dari hidup kamu” udah jadi langganan omongan hati-hati yang broken
                Menurut aku, ini kalimat Bullshit banget !! emangnya bisa semudah itu aja pergi trus ngelupain semua yang pernah terjadi tampa ngerasain apapun? Emangnya gak pakek bekas?
                Jadi kalimat “oke, aku bakal pergi dari hidup kamu” Cuma bo’ongan dan berganti jadi “sebenernya aku gak bisa ngelewatin satu hari pun tampa mikirin kamu”
Nyiksa banget kan?? 

              jadi intinya gitu, bukannya munafik dengan bilang gak mau pacaran lagi, mau tapi waktu sama keadaan belum ngizinin, aku mau belajar dulu, mau cari kerja dulu, tunggu sukses dulu baru nanti pacar.pacaran lagi, dari pada galau karna urusan pacar-memacar, mending juga aku galau karna belum bisa ngebahagiain ke dua orang tua aku aja. 
Jadi temen-temen, please jangan hantam aku lagi dengan hinaan kalian itu…
Aku sudah cukup tersiksa.. huhuhu :’(