Senin, 22 Juli 2013

Ramadhan Oh Ramadhan





Assalamualaikum Warrohmatullahi Wabarokaaaatuh !! (ala da’i cilik cacingan lagi manggung)

              Mak kate kalau ngucapin salam itu kudu, musti, patut dan harus lengkap-lengkap, supaya pahalanya banyak. Nah mumpung lagi bulan ramadhan yang katanya setiap amalan yang kita lakuin jadi dilipatgandain pahalanya, ayo banyak-banyakin salam supaya pahala kita jadi tambah banyak juga ! siapa tau bisa ngalahin pahala orang yang puasa seharian, jadi gak perlu puasa lagi deh.. wkwkwkw (ups, gak dink) :D 

Jadi mulai dari sekarang, mumpung masih suasana ramadhan !! ayo kita ngucapin salam banyak-banyak, salam ke mama, salam ke papa, salam ke tante, ke oom, salam ke abang, ke ayuk, salam ke tetangga, dan jangan lupa, salam ke man*tan juga 

Hihihi >_<

Oke, kita lupain soal ngucapin salam. (apalagi ke man*tan)

              Ini adalah bulan ramadhan ke 16 dari kehidupan aku, kenapa? Ya iyalah soalnya nih umur baru 16 tahun dan belum juga nyampe 17. Padahal ceritanya ini juga udah mau jadi mahasiswi Dan KTP pun juga belum ditangan dan lagi-lagi harus rela jadi keset kaki omongan temen-temen sekelas dulu yang pamer jari kirinya yang entah gak mau ilang, atau sengaja gak mandi Cuma buat mamer tuh tanda biru aje ke aku dan nge-bully aku dengan permainan “anak kecil belum boleh nyoblos” itu
Itu NYESEK !! 

              Back to ramadhan. Di bulan penuh berkah ini, kita tau bahwa setiap harinya, setiap detiknya adalah kesempatan besar bagi kita untuk jadi manusia yang lebih baik lagi dan lebih dekat lagi dengan Allah SWT. Kenapa? Karna menurut mak gua (lagi) Allah membuka pintu tobat selebar-lebar nya bagi hambanya yang serius ingin bertaubat dan kembali ke jalan yang benar. –Cieeeee prok.prok.prok-

Eits.. ini ada hadisnya loo

Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ كَفَّارَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ

“Shalat yang lima waktu, dari jumat ke jumat, dan ramadhan ke Ramadhan, merupakan penghapus dosa di antara mereka, jika dia menjauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim No. 233)

              Setiap harinya mulai dari malem sampe malem lagi, kita bakalan sering banget ndegerin kalam ilahi dari manusia-manusia berbakat dalam urusan baca.membaca Quran. Kita jadi bakalan sering bilang Subhallah, jadi mendadak alim karna sering solat, cewek-cewek jadi tambah manis dan cowok-cowok nya jadi tambah ganteng pakek beeuudd karna pakaian nya yang mulai full-bahan. 

              Seharusnya bulan Ramadhan gini jadi momentum yang paling tepat banget buat kita, khususnya para remaja untuk mulai memperbaiki diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Meskipun katanya pada bulan ramadhan setan-setan pada ngungsi ke neraka, kita gak boleh lantas jadi tenang-tenang aja dan ngelupain kewajiban kita kepada tuhan YME

Karna menurut aku, setan yang paling berbahaya dan harus di waspadai bukanlah setan yang gentayangan di luar sana. Tapi setan yang paling mengerikan adalah setan yang berada di sini, di dalam hati kita

Namanya Hawa Nafsu

                  

Menjadi seorang remaja tanggung seperti ini adalah masa-masa tersulit bagi aku yang sedang menjalani tahap pengangguran berat pasca lulus SMA kemarin. Ramadhan tahun ini juga rasanya jadi tambah berat untuk suatu hal yang aku gak ngerti itu apa, mungkin sejenis shock terapi karna keadaan yang baru atau sejenisnya. Aku jadi Absolutely melenceng dari planning ramadhan yang udah aku buat jauh sebelumnya

Planning satu : “Bulan Ramadhan ini harus ikut selalu Tarawehan (kecuali kalo lagi halangan)

Kenyataannya :
              Nyampe ramadhan ke berapa nih? Jumblah tarawehan yang aku ikutin masih bisa di itung pakek jari tangan sebelah aje, padahal tamu juga belum datang, apalagi kalau udah datang. Berapa kali coba aku ngikutin tarawehannya ? Naujubilahiminjaliiikkk

Semuanya terasa mudah untuk satu dua hari pertama di awal-awal ramadhan, tapi begitu kelanjutannya, aduh beud gilak susah maneehh njalaninnya

Entah kenapa, entah faktor apa, padahal gak ada angin gak ada ujan, gak ada bau kentut adek aku, bahkan perut juga udah penuh kekenyangan gara-gara makan kolak 3 baskom waktu buka tadi. setiap kali aku pengen banget yang namanya Taraweh, ada aja alasan untuk belok

Aku             : (ngomong ke cermin) okeh !! hari ini harus tarawehan pul 22 rakaat !! caiyooo !!

Tiba-tiba hape bunyi (bip.bip.bip.bip)

One new message ->> from “devil 1” ->> “sar, main ke rumah aku yoh, ngumpul-ngumpul nah sama alumni SMA mareeen… :D”

Akhirnya tinggalah taraweh yang berharga dan berganti ke acara gossip ria ngomongin obrolan tetangga nyampe tarawehnya ilang melayang entah kemana

                   Ajakan itu belum sebanding dengan kalau misalnya mud aku tiba-tiba berubah jadi jelek, karna aku ini seorang tuna asmara, aku jadi rentan galau… galau itu udah kayak makanan sehari-hari sekarang. kalau aku galau aku jadi males ngapa-ngapain, aku harus apa cobak? Tuhaaan.. bantu akuuuhh (bediri di tengah-tengah lapangan sambil teriak ke langit ala-alanya drama telenopela jaman ’90 an)

Planning dua : “Puasa Gak Boleh Bolong (kecuali Halangan)”

Kenyataannya : ?
Ayuk           : dek, ke angun-angun yoook !!
Aku             : okeh seep !!

Nyampe di angun-angun, liat mamang jualan cendol di pinggir ancol

Ayuk           : dek, batal aja yoook,
Aku        : aih, ndak lah, sayang dibatalin, udah jam 12 nah (pura-puranya liat jam tangan)
Ayuk           : kalau ayuk traktir cendol mau??
Aku             : aih, no no lah… sayang, sayang…
Ayuk           : kalau di traktir cendol plus gorengan plus makan di jfc gimana?
Aku             : boleh ! boleh !

Yah ternyata harga iman aku gak lebih dari selembar duit lima puluh ribuan, sedih

Planning ke tiga : “Khatam Al-Quran ramadhan ini”

Kenyataannya :
                   Nyampe sekarang pun aku masih sibuk di depan laptop pagi –siang-sore-malam gak brenti-brenti. Kalau gini jangankan mau khatam al-Quran, move on dari depan laptop aja susahnya hampir-hampir mirip move on dari (mantan) pacar aja. Jahanam gila banget (jangan lupa Beuud)

Boro-boro mau baca al-Quran, buat baca raut wajah mak yang udah ngerut-ngerut marah aja gak aku lakuin.  Kalau gini mulu kapan coba khatam Al-Quran nya? Tahun depan kali yah?
Huft.. (ngela navas)

Susah banget yang namanya ngelakuin planning yang udah di buat untuk bulan ramadhan ini, udah di tempelin gede-gede pakek kertas karton di tembok kamar juga belum tentu bisa di lakuin sepenuhnya, ada aja alasan untuk melenceng, sedih

                   Berjuang untuk melawan yang namanya hawa nafsu itu mungkin hal yang paling inti dari bulan ramadhan itu sendiri. Melalui puasa, kita gak Cuma di tuntut untuk menahan diri dari haus dan lapar seharian aja, mungkin lebih dari itu, makna puasa adalah untuk melatih diri kita mengendalikan hawa nafsu serta rasa malas supaya menemukan yang namanya ketenangan serta kenikmatan hidup dari Allah SWT baik lahir maupun batin sesuai akidah-Nya

                   Aku masih berjuang melawan yang namanya hawa nafsu dan rasa malas yang ada di dalam diri aku, yah … semoga aja aku menemukan jalan yang benar jadi ramadhan kali ini akan lebih barokah untuk hidup dan pendewasaan diri aku. Sampai akhirnya kita menemukan ‘kemenangan’ itu, kita gak boleh berhenti berjuang  mengendalikan hawa nafsu kita yah teman-teman.
Go Win !! Go Fighting !! caiyooooooo cemungudhh !! :D

Well, in fact  

Bulan Ramadhan itu menyenangkan,, tapi susah dijalanin


Posting Komentar